Aliran Rasa / Blogging / Mamah Gajah Ngeblog

Mulai Ngeblog Lagi Bareng Mamah Gajah Ngeblog

Awal tahun ini bagi saya merupakan hari-hari yang cukup berat bagi saya sebagai pribadi yang sejatinya masih memiliki keinginan dan mimpi akan hal-hal yang ingin saya raih di kemudian hari. Saya merasa jenuh sekali, dan tidak merasakan adanya semangat dalam diri untuk mengerjakan sesuatu. Saya hanya melakukan rutinitas saya sehari-hari, dan menjalankan peran dalam keluarga dengan seadanya.

Hal-hal yang dulu begitu semangat untuk saya kerjakan, kini tidak berarti apa-apa. Saya merasa lelah. Saya sangat menyadari hal itu. Pandemi ini memberikan dampak yang cukup besar bagi saya, terutama dalam hal mental. Mungkin banyak orang tua lain yang mengeluhkan pembelajaran jarak jauh anak-anaknya, entah karena tugas yang cukup banyak, ataupun anak yang tidak mau mengerjakan tugas. Alhamdulillah saya tidak terlalu kesulitan dalam menemani pembelajaran jarak jauh anak sulung saya. Sekolah cukup baik dalam mengelola pembelajaran jarak jauh ini.

Lantas, apa yang pengaruh pandemi ini bagi kesehatan mental saya?

Ya, saya begitu “tersiksa” karena pandemi ini membatasi saya untuk bertemu banyak orang. Di rumah saja, kecuali jika ada kebutuhan yang penting, tidak bisa bepergian ke tempat wisata, tidak bisa bertemu dengan keluarga besar dan teman-teman dekat saya, membuat saya merasa lebih kesepian. Saya baru menyadari bahwa energi saya bisa kembali naik, saat saya bertemu banyak orang, melakukan interaksi dari dekat, bercengkrama sambil mencari hikmah, namun ternyata saat ini tidak bisa saya lakukan.

Di tengah rasa jenuh dan lelah yang saya alami setelah pandemi ini berlangsung hampir 1 tahun, pertengahan Januari 2021, adik kelas saya wafat. Saya cukup terpukul dengan kepergiannya. Saya dan suami cukup dekat dengannya. Hampir sepekan saya merasa sedih, dan mudah sekali menitikkan air mata ketika mengingatnya. Mental saya semakin jatuh. Lelah, jenuh, sedih, dan hilang arah. Saya merasa tidak utuh sebagai diri sendiri. Banyak hal yang hilang dari dalam diri saya. Saya ingin pergi ke tempat yang jauh untuk sementara. Saya butuh sendirir. Saya membutuhkan waktu dan ruang untuk bisa banyak berbicara dan memeluk diri sendiri.

Di tengah suasana hati yang tidak menentu, sekitar akhir Januari 2021, saya diajak oleh Teh Andina untuk gabung dengan subgrup ITBMotherhood, yaitu Mamah Gajah Ngeblog. Waaah, rasanya seneng banget diajak gabung disini. Apalagi kondisi saya yang tengah mencari semangat untuk kembali bergerak. Tanpa ragu, saya menerima ajakan Teh Andina. Saya merasa ini adalah kesempatan saya untuk bisa belajar banyak hal. Meskipun mulai nulis blog sudah cukup lama, namun saya masih pemula dalam dunia blogging. Cukup banyak istilah dalam blogging yang saya belum pahami. Maklum, selama ini menulis di blog masih untuk tujuan self-healing, dokumentasi pribadi, dan latihan menulis saja. Syukur-syukur jika bisa menjadi manfaat bagi para pembaca yang mungkin tanpa sengaja mampir ke rumah ini. Oh iya, sebelum pindah ke “rumah” ini, dulu, “rumah” tempat saya menulis, ada di blogspot. Setelah pindahan kesini, eh ternyata konsistensi menulis malah menurun, jadi belum utak-atik “rumah” ini dan segala yang ada di dalamnya.

Setelah hari-hari yang cukup berat, akhirnya saya banyak berbicara dengan diri saya sendiri. Mendengarkan apa yang menjadi keluh kesahnya, membantunya menemukan semangat dan mimpi yang sempat hilang kemarin, dan mencoba untuk mengambil jeda sejenak dari riuhnya dunia luar. Alhamdulillaah, saat ini saya sudah merasa lebih baik.

Salah satu keputusan yang saya ambil setelah berbicara dengan diri sendiri adalah setelah ini saya akan mulai ngeblog dengan rutin, insya Allah. Program pribadi masih minimal 1 pekan 1 tulisan. Rasanya belum sanggup kalau lebih dari itu untuk saat ini. Mencari waktu untuk membuka laptop pun masih cukup sulit bagi saya. Ada bayi 8 bulan yang masih cukup tinggi kebutuhannya untuk selalu didampingi, ditambah dua kakaknya 🙂

Memulai ngeblog kembali, menjadi sarana saya untuk bisa tetap menemani diri dalam perjalanan panjang sebagai pribadi. Pribadi yang butuh ruang untuk bisa berkarya dan bebas menjadi apapun yang ia inginkan. Mencurahkan pikiran dan perasaan di blog, semoga dapat menjadi ruang bagi saya untuk self-healing dan menjaga kewarasan di tengah dinamisnya hidup, hehe. Do’akan semoga saya bisa konsisten dengan program ini ya. Saya juga termotivasi dengan teman-teman di Mamah Gajah Ngeblog yang luar biasa semangatnya dalam menulis. 🙂

Oh iya, tulisan ini untuk memenuhi Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog di bulan Februari 2021. Duh, kebiasaan submitnya di akhir-akhir waktu. Hehehe. Dimaafkan yaa… namanya juga baru mau bangkit kembali 🙂

Author

yahdi@tass.telkomuniversity.ac.id
Ibu dengan tiga anak. Menulis adalah salah satu cara self healing dan berdialog degan dirinya sendiri. Interest dengan menulis, jurnaling, hand lettering, dan berkomunitas :)

Comments

Wafaa
February 21, 2021 at 4:32 am

Semangat Kakak 💜



February 21, 2021 at 11:10 am

Hai teh Rini, salam kenal saya Yuli SI08. Lalu baru ngeh kita juga temenan di IG wkwk. Semangaaat, semoga dengan saling blogwalking jd ga kesepian lagi hihiw. Semoga kita juga istiqomah nulis aamiinn



February 22, 2021 at 10:34 am

halo, teh Rini. Seru deh baca “curhat” teteh, berasa ngobrol langsung,hehe..semoga kita istiqomah yaa nulisnya, semangat!



February 22, 2021 at 10:55 am

Amiin, semoga konsisten menjalankan programnya teh, semiga semangat terus menulisnya.

Salam kenal teh



February 22, 2021 at 9:52 pm

Semangat teh! Kita bareng-bareng me time di MGN yaa..



February 23, 2021 at 6:12 pm

teh i feel you, sebagai orang yg dapet energi dari ketemu dan ngobrol sama orang, pas pandemi rasanya sad banget huhuhu
tp semoga dengan nulis di blog bisa (sedikit) mengurangi kehausan ketemu dan ngobrol sama orang ya hehehe



Sera
February 23, 2021 at 9:54 pm

Rini! Apa kabar? Moga masi inget ya. Ini Sera, kita sempet 1 SMA. 🙂 Ketemu lg di MGB. 🙂 Ttp semangat menulis yaa! ♡



February 24, 2021 at 2:47 pm

Semangat, Teh. Saya doakan sekalian minfa doa yg sama juga untuk saya, hehe. Salam kenal ya, saya Heidy OS 00



February 24, 2021 at 4:36 pm

Kapan-kapan cerita ya perjalanan Rini pindah ke “rumah baru”… soalnya disini masih betah pakai blogspot..hehe



February 25, 2021 at 10:47 am

Hai teteh… Salam kenal ya teh saya Ayu GD04.
Semangat terus ya teh, semoga komunitas ini minimal bisa mengurangi sedikiiiit beban pikiran mental jiwa raga ya teh :).



February 25, 2021 at 11:21 am

Halo Teh Rini, salam kenal. Peluuuk virtuaaaal 🤗. Ternyata dampaknya berat bgt ya pandemi ini buat yg ekstrovert kaya Teteh. Semoga bisa saling menularkan semangat dan positive vibes di grup MGN ya Teh.



    riniinggriani
    February 25, 2021 at 3:37 pm

    Hihi aamiin teh…. Iyaa ternyata sengaruh itu sama saya teeh… Semoga bisa saling menguatkan ya teeh… Nuhun sudah mampir 🙂



alfi
February 25, 2021 at 10:24 pm

Peluuuk… Tetap semangat ya… Saling mendukung melalui MGN. Salam kenal… 🤗



February 26, 2021 at 5:56 am

Hallo teh, salam kenal, saya Restu TI 04. Sama banget teh pandemi ini memang menyedot semua energi positif haha karena ngublek di rumah aja. Semangat ya teh semoga sama sama bisa konsisten nulis.



    riniinggriani
    February 26, 2021 at 6:03 am

    Salam kenal teeh… Waah sama banget ya Teeh.. saya sering ngerasa exhausted karena stuck di rumah aja teh 😬😬 aamiin… Teteh juga semangat yaa



February 26, 2021 at 8:38 am

salam kenal teh. Pandemi ini emang bikin perasaan hati ga jelas ya, bingung juga pelampiasan emosi harus ke mana. mudah2an dengan menulis, bisa sedikit tersalurkan.



February 26, 2021 at 11:38 pm

Rumah barunya cantik sekali teh. Semoga bisa segera kembali bersemangat lagi yah ngeblognya setelag ketemuan di grup walaupun virtual ajah. Salam kenal 🙂



March 1, 2021 at 7:40 pm

Menulis untuk self healing kalau saya prefer di tempat yang lebih privat dan tidak terbaca orang lain. Kecuali kalau sudah nyaman untuk terbuka dan berbagi.



Rochma
March 1, 2021 at 10:23 pm

Saya ikut merasakan kesedihan hatimu. Tulisan mu ditulis dengan hati banget ini.
Soal menulis di blog, saya pun masih harus banyak belajar. Tapi untuk ejaan, kalau boleh saya kasih masukkan : teks bahasa yang bukan bahasa Indonesia, baiknya diset italic

Salam buat 3 buah hatinya yang manis-manis



Rochma
March 1, 2021 at 10:30 pm

Note : masih saya jumpai kata asing yang tidak italic



March 3, 2021 at 3:38 pm

Teeh, virtual hug, banyak memang yang terdampak secara psikis selama lockdown pandemi yah teh, semoga kita semua dikuatkan. Salam kenal teh saya gesti PL10



March 5, 2021 at 2:41 pm

Salam kenal Teh Rini. Ayuk semangat bareng-bareng 🙂



    riniinggriani
    March 6, 2021 at 4:14 pm

    Teh ajeeng.. salam kenal jugaa… Sering baca chat teteh di grup bantim daa whehehe.. yuk semangat kita teh ehehehe…:)



March 7, 2021 at 8:40 am

Rinii… Semangat ngeblog barengg… Keren blognyaa 🙂



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Counting Down to Ramadan

February 26, 2021