(Bukan) Koleksi Barang di Rumah

Sesungguhnyaa… Tema hari ke 11 ini membuat saya berpikir keras, dan serasa diajak balik ke masa kecil saya dulu. 😁

Emang temanya apa?

Temanya “Barang yang dikoleksi di rumah”.

Saya pribadi bukan tipe kolektor barang apapun. Misal mungkin seperti kebanyakan perempuan atau makmak lain yang koleksi tas atau sepatunya memenuhi rumahnya, atau koleksi barang pecah belah yang lucu-lucu dan cantik. No.. Saya ga termasuk tipe itu.. Hehe..

Rumah tipe yang “cukup” bagi keluarga kami, rasanya akan penuh sesak kalau ditambah koleksi barang yang macem-macem. Punya anak 2, butuh space yang cukup untuk anak bergerak kesana kemari. Jadi, sebisa mungkin kami tidak menambah barang-barang yang memang tidak diperlukan banget.

Terus, kenapa tema ini jadi membawa ingatan saya ke masa kecil?

Dulu, zaman saya SD, temen-temen saya lagi seneng-senengnya ngoleksi kertas loose leaf itu loh.. Mungkin generasi 90 an tau banget nih sama loose leaf.. Hehe.. Kertas bermotif macem-macem, terus kita bisa tukeran gitu sama temen-temen. Ada temen yang koleksinya bisa banyaaak banget deh.. Motifnya lucu-lucu.. Mupeng.. Haha.. Tapi uang jajan ga sebanyak temen saya itu, jadi saya masih bisa menahan keinginan untuk beli loose leaf. Haha… Mending buat beli makanan, toh! Bikin kenyang πŸ™‚

Setelah itu, saya jadi punya cita-cita pengen jadi kolektor barang-barang tertentu. Yang unik-unik. Soalnya seingat saya juga zaman itu, di televisi ada acara yang memang mengupas tentang kolektor barang-barang lucu, entah itu artis, atau pengusaha. Wkwkw… Anaknya kemakan tontonan banget yak.. πŸ˜€

Tapi, seiring dengan waktu, juga pemahaman yang lebih matang,alhamdulillah banget keinginan untuk koleksi barang-barang tertentu itu ga berlanjut. Kalau sekarang lebih mikir, buat apa membeli barang yang sebenernya ga kita butuhkan? Dan saya termasuk penganut yang lebih mementingkan fungsi daripada tampilan semata. Hoho… Semua barang, kalau masih bisa dipakai, akan mikir dulu kalau mau ganti yang baru,atau nambah yang baru. Baju, tas, sepatu… Kadang dipakai sampai bener-bener memang rusak. Atau kalaupun mau nambah baru, yang lama bisa dikasihin ke orang yang membutuhkan. Memakai barang sampai habis masa gunanya juga termasuk salah satu zero waste lifestyleΒ  kan yaa.. Hehe.. Biar ga numpukin banyak sampah. Hehe.. Oh iya, yang paling utama sih karena keyakinan bahwa setiap apa yang saya lakukan, akan dimintai pertanggungjawabannya kelak. Termasuk ketika saya membeli barang atau menumpuknya, bukan? πŸ™‚

Nah, apakah di rumah ga mengoleksi apapun?

Hehe.. Kalau dibilang koleksi, mungkin kurang tepat ya.. Tapi saya akan menuliskan dua barang yang cukup banyak ada di rumah. Dua barang itu adalah buku anak dan bricks atau sejenis lego. Hahaha… Bener-bener makmak sekali kan hidup saya sekarang. 😁

Saya paling ga bisa menahan diri kalau lihat buku anak yang bagus,apalagi kalau diskon plus murah πŸ˜€ Rasanya baju-baju, atau tas-tas cantik ga terlalu menggoda saya. Tapi begitu lihat buku anak, langsung deh, jebol pertahanan. Haha… Tapi alhamdulillah masih dalam zona amanlah. Ga sampai maksain juga sih. Seneng aja buat ngajak anak untuk akrab sama buku. Karena buku ini investasi banget kan ya… Insyaallah akan manfaat.

Saat sebagian buku dijadikan permainan puzzle oleh si anak πŸ˜…

Kalau bricks atau sejenis lego ini emang cukup sering kita beli daripada jenis mainan yang lain. Alasannya, karena mainan jenis ini termasuk mainan yang awet dipakenya (welcome to makmak life.. Wkwkw.. Tetep, yang diincer adalah penghematan dongsΒ  πŸ˜†πŸ˜†). Daan, mainan jenis ini menstimulus kreativitas anak juga. Jadi win win solution kan ya… Hehe..

So, apakah kedua barang itu termasuk koleksi? Hehe… Kalau teman-teman, koleksi barang apa di rumah? πŸ™‚

~ Bersegeralah, karena waktu takkan menantimu ~Β 

~ Bergeraklah, karena diam berarti kematian ~Β 

 

2 Replies to “(Bukan) Koleksi Barang di Rumah”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *